PT.DI Telah Mendapatkan Kepercayaan Kembali

IPTN-DI gedung( Bandung, 26 Maret 2012 – Tim Komunikasi PTDI ) Semenjak krisis moneter melanda bangsa Indonesia tahun 1998, serta ditandatanganinya Letter of Intent (LoI) antara Pemerintah Indonesia dengan IMF, di dalamnyadinyatakan bahwa Pemerintah Indonesia tidak diperkenankan mengucurkan dana lagi ke PTDI.

Sejak saat itu, PTDI mengalami pasang surut dalam mengelola bisnis rancang bangun dan manufakturing pesawat terbang. Berbagai program telah dibuat dan sudah dijalankan namun hal itu tidak membantu PTDI untuk mampu bangkit dari keterpurukannya.

Kondisi keuangan Perusahaan terus memburuk akibat masih terganjalnya PTDI oleh hutang-hutang masa lalu. Bahkanpada tahun 2007, PTDI dinyatakan pailit oleh Pengadilan Niaga Jakarta akibat pengaduan beberapa orang mantan karyawan. Akhir tahun 2007 PTDI memenangkan Kasasi di Mahkamah Agung dan dapat beroperasi seperti sebelumnya. 

PTDI mencoba untuk bangkit kembali. Namun PTDI tetap tidak mampu untuk mengembangkan bisnisnya, roda bisnis PTDI tidak bisa berjalan dengan lancar. PTDI berjalan terseok-seok. Penyebabnya adalah PTDI tidak mendapatkan suntikan dana dari manapun untuk mendukung operasional. Akibatnya neraca keuangan Perusahaan tetap merah, cash flow perusahaan tetap negatif. Faktor yang menyebabkan terjadinya defisit cash flow, diantaranya Perusahaan mengalami kesulitan likuiditas dalam membiayai kontrak-kontrak yang sudah didapat pada tahun sebelumnya, dan tidak tersedianya modal kerja yang cukup, serta adanya beban hutang masa lalu.

Dengan dilakukannya program Restrukturisasi dan Revitalisasi (R/R) PTDI oleh Pemerintah, sekaligus menunjuk PT PPA untuk melaksanakanproses R/R tersebut, beberapa usaha telah membuahkan hasil yaitu telah didapatkannya bridging dana sebesar Rp.675 Milyar yang digunakan PTDI untuk menutup defisit cash flow serta digunakan untuk biaya operasional lainnya hingga akhir tahun 2011. Disamping itu, hutang PTDI sebesar Rp.3,8 Trilyun telah dikonversikan menjadi PMN non cash.

Dengan telah diterapkannya program R/R, memberikan nilai Ekuitas Perusahaan menjadi positip sehingga PTDI dinyatakan sebagai Perusahaan yang bankable (sehat). Sebagai tindak lajut program R/R selanjutnya, saat ini (dan tidak lama lagi) PTDI sedang menunggu kucuran dana cash sebesar Rp.1 Trilyun dari rencana 2 Trilyun yang telah disetujui oleh Pemerintah sesuai Business plan PTDI yang telah dipaparkan pada Rapat Dengar Pendapat (RDP) di gedung Banggar DPR Komisi VI tahun lalu.

Dengan diperolehnya dukungan penuh dari Pemerintah terhadap keberadaan PTDI sebagai salah satu industri strategis yang dimiliki Pemerintah, maka diharapkan PTDI akan banyak berbicara di forum internasional dengan produk-produknya yang semakin tersebar. Dengan adanya program R/R, saat ini PTDI telah mendapatkan kepercayaannya kembali. PTDI kini mencoba bangkit.

Di masa-masa mendatang diharapkan bisnis PTDI semakin berkembang sehingga dapat memberikan kontribusi kepada Negara terutama dalam mendorong pertumbuhan perekonomian bangsa Indonesia. Sebagai wujud nyata komitmen pemerintah dan juga kebutuhan kepedulian airline swasta nasional, PTDI telah mendapatkan beberapa kontrak pembelian pesawat terbang, diantaranya pesawat C295sebanyak 9 unit dari Kemhan dan 20 pesawat N219 untuk PT NBA dengan option 10 unit. Seiring dengan dukungan Pemerintah terhadap industri strategis nasional, PTDI juga telah mendapatkan pesanan 7 unit helikopter Bell-412 dari Kemhan dan telah menyelesaikan 2 unit ke TNI AD serta 1 unit ke TNI AL. Selain itu, pesawat CN235 KCG pesanan dari Pemerintah Korea Selatan telah diserah terimakan semuanya, yaitu sebanyak 4 unit pesawat. Masih sangat terbuka kemungkinan Korea Selatan akan menambah lagi pesanan pesawat CN235. Demikian pula dengan TNI AL, saat ini tengah dikerjakan 3 unit CN-235 MPA untuk TNI Angkatan Laut.

CN235 merupakan produk unggulan PTDI yang bekerja sama dengan Airbus Military (dulu CASA Spanyol), mulai masuk pasar tahun 1986. Disamping dioperasikan untuk kepentingan misi-misi militer juga untuk sipil. Sampai saat ini sudah kurang lebih 300 pesawat CN235 dioperasikan di berbagai Negara di dunia. Pemesan yang langsung ke PTDI sudah mencapai 6 unit, dengan rincian sbb :
1.Angkatan Udara Republik Indonesia9 (sembilan) unit
2.Tentara Udara Brunei Darrusalam1 (satu) unit.
3.Tentara Udara Diraja Malaysia8 (delapan) unit.
4.Angkatan Udara Korea Selatan8 (delapan) unit.
5.Kepolisian Korea Selatan/KCG4 (empat) unit.
6.Angkatan Udara Pakistan4 (empat) unit.
7.Angkatan Udara Uni Emirate Arab/UAE7 (tujuh) unit.
8.Angkatan Udara Burkina Faso1 (satu) unit
9.Angkatan Udara Senegal2 (dua) unit.
10.Departemen Pertanian Thailand2 (dua) unit
11.Merpati Nusantara – Indonesia15 (lima belas) unit
12.Angkatan Laut Republik Indonesia3 (tiga) unit (dalam proses pengerjaan).

Demi meningkatkan produksi serta membuka peluang pasar baru khususnya pasar Asia Pasifik, tahun lalu PTDI telah melakukan penandatanganan kerjasama strategis dengan Airbus Military atau Strategic Collaboration Agreement untuk jenis pesawat C295. Kemitraan ini diharapkan akan memungkinkan PTDI dapat meningkatkan bisnis kedirgantaraannya, mengingat Airbus Military menguasai 43% pasar global untuk pesawat kecil dan menengah. Dengan didapatkannya kembali kepercayaan dari berbagai lapisan, baik dari dalam negeri maupun luar negeri, masa depan PTDI memperlihatkan tanda-tanda yang jauh lebih baik dari sebelumnya. Kebutuhan Customer akan produk-produk dan jasa PTDI terus meningkat. Dengan semakin sehatnya kondisi PTDI khususnya dalam segi keuangan, tentu akan menambah semakin dipercaya oleh dunia perbankan, baik perbankan dalam negeri maupun luar negeri, sehingga hal ini akan memberikan kondisi yang semakin kondusif, stabil dan PTDI akan tumbuh berkembang dalam tahun-tahun mendatang.

 

sumber

http://www.indonesian-aerospace.com/view.php?m=release&t=release-detil&id=49

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s