Helikopter EC725 Buatan PT DI Ini Bisa Dipakai Perang dan SAR

heliJumat, 25 November 2016. TNI Angkatan Udara (AU) kini memiliki dua helikopter baru jenis full combat SAR mission EC725.

Dua helikopter multifungsi itu merupakan buatan karya anak bangsa, yaitu PT Dirgantara Indonesia (PT DI).

Kedua helikopter itu diserahterimakan ke Kementerian Pertahanan (Kemenhan) di hanggar PT DI, Jalan Pajajaran, Kecamatan Cicendo, Kota Bandung, Jumat (25/11/2016).

Adapun helikopter itu dua dari enam helikopter yang dipesan Kemenhan untuk keperluan TNI AU.

Helikopter itu diserahkan langsung oleh Direktur Utama PT DI, Budi Santoso ke Menteri Pertahanan (Menhan), Ryamizard Ryacudu.

Menhan memang sengaja hadir untuk menyaksikan langsung kondisi dua helikopter karya anak bangsa tersebut.

Dikatakan Budi, helikopter full combat SAR mission EC725 merupakan helikopter yang mampu mengangkut beban hingga 11 Ton dengan kinerja yang luar biasa.

Menurutnya, helikopter yang dikenal sebagai keluarga Super Puma/Cougar ini juga dilengkapi konfigurasi seperti pelampung untuk mendarat darurat.

Helikopter dilengkapi infra red dan lampu sorot yang sangat terang untuk mendukung operasi di segala medan.

Adapun helikopter itu lebih digunakan untuk misi seperti troops transport dan keperluan search and rescue (SAR).

“Tapi dapat juga digunakan untuk bertempur karena dipersenjatai dengan persenjataan lengkap seperti adanya sepasang machine gun yang terpasang di jendela kabin kiri dan kanan. Kedua senjata dipasang terlipat, sehingga bisa ditekuk ke dalam manakala tak diperlukan,” kata Budi.

Helikopter full combat sar mission EC725 INI juga telah dikembangkan dengan desain modular serta baling-baling yang bisa ditekuk ketika tidak digunakan.

Helikopter itu dapat mendarat di landasan yang berbatu bahkan bersalju karena dapat dilengkapi dengan external mirrors untuk melihat kondisi landasan pendaratan yang menjadi keunggulan yang tidak dimiliki helikopter lain.

“Helikopter full combat SAR mission EC725 ini juga memiliki visibiltas yang sangat baik untuk melihat ke bawah dan ke samping,” kata Budi.

Direktur Niaga dan Restrukturisasi PT DI, Budiman Saleh, mengatakan, pemesanan enam helikopter itu dilakukan pada 2013.

Kemenhan menandatangani kontrak pemesanan dan pembelian enam helikopter full
combat SAR mission EC725 beserta suku cadangnya.

“Nilanya kontraknya mencapa 155,5 juta euro. Tapi nilai euro-nya pada 2013 bukan yang sekarang. Dan dua unit pertama ini kontrak yang pertama untuk diserahkan,” kata Budiman.

Helikopter itu, kata Budiman, memiliki keunggulan yang lebih ketimbang helikopter jenis Augusta AW101.

Helikopter setipe dengan EC725 itu lebih berat ketimbang buatan PT DI tersebut.

“Dia tiga engine, sedangkan kita dua engine. Tapi kemampuan angkatnya punya kita jauh lebih baik,” kata Budiman.

Ryamizard mengaku bangga dengan helikopter buatan PT DI tersebut.

Hal itu menunjukkan bangsa Indonesia mampu membuat helikopter yang berfungsi untuk perang dan SAR.

Pemerintah berkomitmen memperkuat industri alutsista dalam negeri.

“Kalau kita bisa buat kenapa harus beli dari luar. Kecuali teknologi yang memang belum ada, kita bisa beli dari luar, tapi ada syaratnya seperti transfer of technologi, imbal dagang, lokal konten, dan lain-lain,” kata Ryamizard.

Ryamizard mengatakan, produk karya anak bangsa pun tak kalah dengan produk buatan luar negeri. Buktinya, beberapa negara tetangga seperti Thailand dan Filipina ikut memesan pesawat buatan PT DI.

“Inilah yang kita bisa buat dan ternyata sudah ada yang beli. Tidak hanya pesawat, kapal juga sudah ada yang memesan. Makanya kita harus bangga terhadap bangsa kita ini mampu,” kata Ryamizard.

Ryamizard pun yakin, Indonesia bisa membuat alutsista secara mandiri 10 tahun kemudian. Pemerintah pun terus menggenjot industri alutsista di Indonesia untuk mampu memproduksi alutsista yang dibutuhkan.

“10 tahun ke depan kita juga harus sudah bisa buat pesawat tempur sendiri. Dengan demikian kekuatan kita mandiri dibuat sendiri,” kata Ryamizard.

sumber: http://www.tribunnews.com/regional/2016/11/25/helikopter-ec725-buatan-pt-di-ini-bisa-dipakai-perang-dan-sar

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s